Search

Apakah Indonesia Akan Menjadi Tempat Pembuangan Akhir?

To read this article in English, click here.


Tahukah kamu, sampah sebenarnya bisa dijadikan uang? Perdagangan limbah adalah salah satu pemanfaatan limbah terbesar untuk profit dan Indonesia adalah salah satu negara yang secara aktif berkontribusi dalam menggunakan kembali limbah bekas untuk keperluan industri. Ini menempatkan kita sebagai importir limbah terbesar ke-9 di tahun 2018.

Sampah adalah industri yang menjanjikan.

Tom Fisk [9]


Perdagangan limbah global memiliki permintaan tinggi

Perdagangan limbah umumnya dilakukan oleh negara Eropa sebagai eksportir dan negara Asia sebagai importir.

Vidar Nordli-Mathisen [10]


Di bagian mana pun di dunia, sektor industri membutuhkan bahan-bahan dalam jumlah besar agar tetap berjalan, dan itu mengarah pada pencarian sumber yang menyediakan material berbiaya rendah untuk menjaga keseimbangan antara biaya dan keuntungan. Gagasan ini menjadi sistem di seluruh dunia di mana limbah negara tertentu dapat memenuhi permintaan negara lain dan sebaliknya.


Negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Australia, dan Prancis adalah salah satu pengekspor limbah yang paling terkenal, sementara negara-negara di Asia berfokus pada pengimporan. Indonesia sendiri saat ini adalah salah satu importir limbah terbesar di dunia [1]. Sebagai contoh, Indonesia membutuhkan banyak bahan kimia daur ulang untuk industri petrokimia [2].


Seluruh sistem impor dan ekspor limbah legal, asalkan eksportir memiliki izin dan mematuhi hukum kedua negara. Menurut Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia No. 31 tahun 2016, impor dan ekspor limbah diizinkan selama tidak berbahaya dan tidak beracun (non B3 - Bahan Berbahaya dan Beracun).


Limbah yang didefinisikan berbahaya dan beracun adalah limbah yang mengandung unsur/senyawa yang mudah meledak, mudah terbakar, reaktif, infeksi, korosif, dan beracun. Ini dapat ditemukan tidak hanya di sektor industri tetapi juga komunitas rumah tangga seperti deterjen dan produk rumah tangga lainnya.


Namun demikian, Indonesia telah mengalami beberapa kasus di mana limbah yang diduga tidak berbahaya yang diimpor mengandung plastik mikro, yang bertentangan dengan peraturan tersebut. Satu kasus yang terjadi pada bulan Februari 2019 menyatakan bahwa bahan-bahan itu ditemukan di sisa-sisa kertas, yang ditujukan untuk memasok 12 pabrik kertas [3]. Sejak itu, lebih banyak kasus ilegal dibawa ke berita lokal dan mendapat perhatian warga yang mengkritik pemerintah karena kurangnya penegakan hukum perdagangan limbah.


Tempat pembuangan akhir dunia

Asia telah menjadi gurun paling favorit di dunia sejak 1988.

Mumtahina Rahman [11]


Asia, khususnya Asia Tenggara, dapat dianggap sebagai TPA dunia. Bahkan, total 45,15% limbah yang dihasilkan di seluruh dunia diimpor ke Tiongkok dari tahun 1988 hingga 2016 [4].


Karena pengelolaan limbah yang buruk yang sangat mencemari negara itu, Tiongkok mengakhiri dengan melarang impor limbah yang dimulai dari Januari 2018. Malaysia, Thailand, dan Filipina adalah tiga dari sedikit negara yang dengan cepat mengikuti Tiongkok, menolak untuk menjadi tempat pembuangan dunia berikutnya [5].


Namun, statistik di negara Asean lainnya justru mengalami peningkatan limbah impor. Ketika Cina secara efektif menandatangani undang-undang baru, Indonesia memimpin dalam impor limbah global yang meliputi, antara lain, limbah plastik.


Gunung-gunung plastik di Indonesia

Indonesia terus mengimpor limbah hingga melampaui kemampuan manajemen kami.

Emmet [12]


Pada tahun 2018, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat peningkatan 141% (283.152 ton) dalam impor limbah plastik Indonesia, menjadikannya jumlah yang tercatat tertinggi dalam 10 tahun. Data ini datang dengan ketidakseimbangan dalam jumlah ekspor limbah, yang menurun menjadi 48% (98.450 ton) [6].


Jika itu masalahnya, maka kemungkinannya adalah masih ada 184.702 ton limbah yang tersisa di luar kemampuan pengelolaan limbah domestik kami. Limbah, sebagian besar terdiri dari plastik, dibakar, dibuang, atau dibuang ke laut ketika tidak diselamatkan atau didaur ulang.


Sejak itu, Indonesia merupakan importir 3% (220.000) dari sampah plastik global. Angka 5,8 juta ton plastik diproduksi dan diimpor ke Indonesia. Sayangnya, statistik hanya membuktikan bahwa sampah plastik yang dikelola dengan baik tidak hanya membahayakan lingkungan tetapi juga kesehatan warga negara Indonesia. Ini ditunjukkan oleh pengambilan sampel ikan yang dijual di pasar tradisional Makassar, di mana 55% ditemukan dengan puing-puing plastik beracun [7].


Pandangan positif dari pemerintah kita

Untungnya, pemerintah kita telah membicarakan masalah ini dengan serius dan merencanakan negara bebas plastik dua puluh tahun dari sekarang, pada tahun 2040. Tetapi sebelum kita masuk ke batu loncatan itu, pertumbuhan sampah plastik diasumsikan mencapai 30% pada akhir tahun 2025. Kita harus menangani masalah ini terlebih dahulu sebelum mencapai kondisi ideal seperti itu.


Ada 5 rencana aksi yang diusulkan untuk menjadikan Indonesia tempat yang lebih hijau tanpa limbah plastik. Mengurangi atau mengganti penggunaan plastik, mendesain ulang 500.000 ton produk plastik dan kemasan untuk digunakan kembali, pengumpulan sampah plastik ganda dengan meningkatkan sistem pengumpulan sektor yang didanai pemerintah dan sektor swasta atau informal, menggandakan kapasitas daur ulang saat ini, dan membangun dan atau mengembangkan fasilitas pembuangan limbah yang terkontrol [8].


Strategi tindakan ini dapat menyebabkan masyarakat tanpa limbah dengan kualitas hidup yang lebih baik. Seluruh sektor perdagangan limbah dapat menjadi solusi yang saling menguntungkan untuk mengurangi limbah global dan mengelola pengelolaan limbah secara bersamaan.


Ada industri menguntungkan lainnya yang bergantung pada perdagangan limbah sebagai pasokan bahan. Sampah tidak harus menjadi hal yang buruk ketika memiliki nilai untuk dibawa, pada kenyataannya karena sampah adalah masalah konstan yang harus kita hadapi, ini berarti peluang untuk sesuatu yang hebat. Kita berusaha keras untuk memanfaatkan sampah ini, tetapi kita harus mengelola limbah yang tidak dapat digunakan, bukan hanya mengelola limbah yang bisa dimanfaatkan dan menutup mata untuk yang lain.

Beri tahu kami apa yang ingin Anda baca di sini di FORUM!

Sumber

[1] https://www.grida.no/resources/13332

[2] https://www.dw.com/id/kenapa-indonesia-tergiur-impor-sampah-asing/a-49480002

[3] https://www.cnbcindonesia.com/news/20190706182210-4-83157/kenapa-indonesia-impor-sampah

[4] https://www.theverge.com/2018/6/20/17484866/chinas-plastic-waste-import-ban-trash

[5] https://www.unescap.org/blog/not-all-trade-good-case-plastics-waste

[6] https://en.antaranews.com/news/126845/indonesia-to-re-export-illegal-plastic-waste

[7] https://globalplasticaction.org/wp-content/uploads/NPAP-Indonesia-Multistakeholder-Action-Plan_April-2020.pdf

[8] https://globalplasticaction.org/wp-content/uploads/NPAP-Indonesia-Multistakeholder-Action-Plan_April-2020.pdf


Foto

[9] https://www.pexels.com/photo/bird-s-eye-view-of-landfill-during-daytime-3174349/

[10] https://unsplash.com/photos/y8TMoCzw87E

[11] https://www.pexels.com/photo/photo-of-backhoe-on-landfill-3230538/

[12] https://www.pexels.com/photo/scrap-metal-trash-litter-scrapyard-128421/


#wastetrade #manajemenlimbah #limbahindonesia #perdaganganlimbah #imporlimbah #eksporlimbah

© 2020 by PROJECT PLANET. Most Rights Reserved.